Langsung ke konten utama

Postingan

Menampilkan postingan dari Juli, 2014

Cerita Panji Gambaran Kebaharian Nusantara

Purnawan Andra *
solopos.com 8/3/2014

Indonesia adalah sebuah gambaran statistik keragaman yang luar biasa impresif: terdiri kurang lebih 17.000 pulau tersebar di kepulauan terbesar dunia sepanjang 3.200 mil membentang melintasi garis khatulistiwa serta dihuni lebih dari 200 juta penduduk, yang terdiri lebih dari 300 kelompok etnis dan beragam agama, ras, dan kelompok sosial.

Terlalu Banyak Garam yang Tumpah

Novel Sitok Srengenge puitis, nyaris ensiklopedik. Sayang, bahasanya dirusak suasana, susunan alur cerita, dan adegan yang tampak kacau.
Menggarami Burung Terbang
Pengarang: Sitok Srengenge
Penerbit: Metafor Publishing, Juni 2004
Tebal: 539 halaman
Peresensi: Faruk H.T.*
http://majalah.tempointeraktif.com/

Catatan akhir tahun: Tubuh Bahasa

Awalludin GD Mualif
sastra-indonesia.com

Keberadaan alam semesta beserta isinya,
manifestasi dari cara Tuhan menunjukan kebesaranya.


Tubuh, Bahasa

Tubuh bahasa merupakan ruh yangmembutuhkan ruang, ada ruang tubuh, ada ruang bahasa. Tanpa ruh, tubuh danbahasa hanyalah seonggok daging tanpa nyawa, ibarat benda mati: ada tangan, kaki,kepala, yang terpotong sebagian atau seluruh bagiannya, namun tak bernyawa. “Bendamati” sebagai bagian terkecil dari susunan bahasa, ibarat bagian tubuh yangterpotong beserakan. Sedangkan pada bahasa, tubuh menjelma dalam bentuk grafis berupahuruf: a, b, c, dst.

Ini soal Tenun Kebangsaan. Titik!

Anies Baswedan
Kompas, 12/09/12

Republik ini tidak dirancang untuk melindungi minoritas. Tidak juga untuk melindungi mayoritas. Republik ini dirancang untuk melindungi setiap warga negara, melindungi setiap anak bangsa!

Tak penting jumlahnya, tak penting siapanya. Setiap orang wajib dilindungi. Janji pertama Republik ini: melindungi segenap bangsa Indonesia. Saat ada warga negara yang harus mengungsi di negeri sendiri, bukan karena dihantam bencana alam tetapi karena diancam saudara sebangsa, Republik ini telah ingkar janji. Akhir-akhir ini nyawa melayang, darah terbuang percuma ditebas saudara sebahasa di negeri kelahirannya. Kekerasan terjadi dan berulang. Lalu berseliweran kata minoritas, mayoritas di mana-mana.

Membaurkan Gradasi Sejarah

Beni Setia
Lampung Post, 25 Nov 2012

BANYAK mata acara di Borobudur Writers and Cultural Festival (BWCF) 2012, meskipun fokus utamanya mengarah pada? Musyawarah Agung Penulis Cerita Silat dan Sejarah Nusantara?, yang diselenggarakan di Awadana Manohara Hotel, Borobudur, Magelang, 28?31 Oktober. Acara di mana para penulis bertemu. Kreator–menurut Yoke Darmawan–tak habis-habisnya mengeksplor berbagai kenyataan dengan mengaktifkan imajinasi. Si yang mengamati, mengumpulkan bahan-bahan dengan riset dan melihat dunia?baik hari ini, di masa silam, bahkan yang dibayangkan mungkin ada di masa depan?bersua. Namun, apa terjadi silaturahmi di antara para kreator itu?

Mengarai Kata Menyinggasana Puisi

Abdul Kadir Ibrahim
www.tanjungpinangpos.co.id 02/02/2014

Kata: Akulah Puisi
Sekali lagi kita ajak para pemula dan sesiapa yang sudah merasa sebagai menulis puisi, tetapi mungkin merasa belum berhasil atau mengena, tiada jalan lain kecuali membaca puisi-puisi penyair lainnya yang sudah “jadi” dan selalu membaca dan mengubah secara mendalam puisi yang ditulis sendiri. Penulisan puisi boleh berangkat dari persoalan apapun, tetapi lagi-lagi ia tidak mengangkat persoalan ke dalam puisi sebagaimana faktanya seperti penulisan berita, reportase ataupun laporan. Puisi bahasa “istimewa” seni dan indah.

Rembug Sor Pring “Girindra”

Tjut Zakiyah Anshari *
http://www.kompasiana.com/zakyzahra

GIRINDRA Pararaja Tumapel Majapahit kembali melakukan perjalanan, dan ini kali kesembilan sejak dirilis akhir Desember tahun lalu (2013). Surowono, sebuah candi yang terletak di dusun Surowono, desa Canggu, Kecamatan Pare, Kabupaten Kediri, menjadi tempat yang dipilih oleh penyelenggara, Komunitas Teater Sastra Pare. Diskusi dilaksanakan di sisi timur candi jejak peninggalan sejarah, dan merupakan pendharmaan Bhre Wengker yang wafat 1388 M.

PUstakapuJAngga.com

Sastra-Indonesia.com