Langsung ke konten utama

Postingan

Menampilkan postingan dari Juni, 2012

Tersungging di Padang Ilalang

Nur Wachid *
__Tabloid Seputar Ponorogo

Mata nanar berpijak pada tumpuan batu senandung ilmu. Bermaslahat keangkuhan jiwa berkejora putih. Titik semu pada daun pintu mulai terdengar asing. Tak tersahut dengan kata majikan. Tampak kusut wajah tak berhias. Berkobar api semangat bermahligai optimistis. Dengan segala kemampuan dan tenaga, padi – padi kering yang setinggi gunung rinjani mulai tak tampak tinggi menjulang. Cucur deras keringat membasahi kain putih lusuh yang dikenakannya.

Sastrawan Santri Menatap Realitas Nusantara

A Khoirul Anam
http://nu.or.id/

Bebeberapa kelompok Islam semakin tidak antusias terhadap khasanah dan realitas Nusantara. Mereka seperti orang asing di negeri sendiri. Entah mulai kapan ini bermula. Padahal para penyebar Islam dikenal sangat dekat-hati dengan negeri ini. Kita bisa saja berkata, semua itu karena mereka semakin jauh dari dunia sastra, sastra pesantren.

Diskusi bulanan NU Online kali ini imengambil topik “Sastrawan Santri Menatap Realitas Nusantara.” Diskusi dikerjakan bersama dengan Pusat Dokumentasi Sastra Pesantren Ciganjur, Jum’at (30/6) besok di ruang rapat NU Online. Diskusi terbatas ini dipandu oleh penyair muda usia Binhad Nurrohmat dan menghadirkan pembicara utama novelis KH. Ahmad Tohari.

KEPERCAYAAN RAKYAT MASIH PINGSAN *

Chavchay Syaifullah
http://www.leadership-park.com/

Apakah setiap kita menjadi naif, bila sebentar-sebentar bertanya: di mana peran negara ketika masyarakat kita saat ini masih saja jumpalitan seperti cacing tanah tersulut api mengatasi kesulitan hidupnya sendiri-sendiri?

Dalam perjalanan 65 tahun kemerdekaan RI ini, siapa pun akan mudah menemukan potret kemiskinan. Dan bila potret 1945 atau potret 1965, tergambar kemiskinan yang hampir merata dalam lanskap pembangunan yang masih minim sehingga terbetik kesusahan hidup rakyat terjadi dalam situasi negara yang memang masih miskin. Namun kini potret kemiskinan itu justru telah banyak berdampingan sangat dekat dengan potret kemewahan yang luar biasa.

Gola Gong: Pahlawanku, Inspirasiku

Harris Maulana
http://www.kompasiana.com/harris

Saya mengenalnya lewat novelnya yang fenomenal “Balada Si Roy”. Cerita ini pada awalnya sebuah cerita pendek bersambung di majalah Hai medio 1988 ketika saya masih SMP. Cerita ini selalu saya ikuti hingga dijadikan novel. Mulai dari “Joe” hingga “Epilog” dengan jumlah total 10 buah.

Si Roy saat itu banyak membuat inspirasi para remaja untuk menjadi seorang lelaki sejati. Roy digambarkan sebagai lelaki tangguh walau kadang rapuh, suka bertualang tapi selalu ingat pulang dan menghargai wanita terutama mamanya. Kadang suka bertarung demi sebuah keadilan.

Gola Gong & Tias Tatanka BENTUK RUMAH DUNIA AGAR BISA “GENGGAM DUNIA”

Gola Gong, Tias Tatanka
http://nostalgia.tabloidnova.com/

Kecintaan pada buku dan cita-cita mempopulerkan budaya baca tulis di Banten, membuat pasangan suami-istri ini membangun Rumah Dunia. Di sana merupakan sebuah pusat belajar dengan segudang kegiatan dan sarana. Anak-anak maupun orang dewasa boleh menimba ilmu tanpa dipungut bayaran.

(Berjarak sekitar 1,5 km dari pintu tol Serang Timur, NOVA tiba di Kampung Ciloang, Kabupaten Serang, Provinsi Banten. Udara segar, rimbun pepohonan, dan hamparan sawah terasa sangat menyejukkan. Di depan pagar bambu sebuah bangunan bertembok tinggi, dua orang-orangan sawah berdiri mengapit. Plang kayu bertuliskan RUMAH DUNIA tergantung di atap pagar yang terjalin dari daun kering.

Karya Bermutu, Cerdas dan Piawai

Taufik Effendi Aria *
http://www.riaupos.co/

Setiap orang pasti punya keinginan untuk menciptakan karya bermutu, cerdas dan piawai. Karena karya yang demikian dapat memperpanjang makna kehidupan seseorang di atas permukaan bumi ini. Namanya akan selalu dikenang, seolah-olah dia tak pernah mati walau jasadnya telah terkubur dan menyatu dengan tanah sekalipun. Sebagaimana adagium: ‘’Harimau mati meninggalkan belang, gajah mati meninggalkan gading, manusia mati meninggalkan nama’’.

STA: Dari Pengetahuan ke “Weltanschauung”

Ignas Kleden
Majalah Tempo 9/3/2008/hal48–49

SERATUS tahun Sutan Takdir Alisjahbana (selanjut¬nya: STA) dirayakan secara khusus pada 12 Februari 2008. Serangkaian acara lain telah pula disiapkan untuk melanjutkan peringatan itu sepanjang tahun ini (Koran Tempo, 28 Februari 2008). Kita bertanya, apa gerangan warisan tokoh ini untuk kebudayaan Indonesia saat ini, setelah demikian banyak hal dikerjakannya dalam usia yang amat panjang, dan setelah demikian banyak ditulis orang tentang dirinya, untuk menghormati dan mengagumi atau untuk meremehkan dan bahkan melecehkannya.

Belajarlah, Agar Beradab!

Adian Husaini
http://www.sabili.co.id/

Pendiri Nahdlatul Ulama (NU), K.H. M. Hasyim Asy’ari, menulis sebuah buku penting bagi dunia pendidikan. Judulnya, Aadabul ‘Aalim wal-Muta’allim Terjemahan harfiahnya: Adab Guru dan Murid. Buku ini membahas tentang konsep adab. Kyai Hasyim Asy’ari membuka kitabnya dengan mengutip hadits Rasulullah saw: “Haqqul waladi ‘alaa waalidihi an-yuhsina ismahu, wa yuhsina murdhi’ahu, wa yuhsina adabahu.” (Hak seorang anak atas orang tuanya adalah mendapatkan nama yang baik, pengasuhan yang baik, dan adab yang baik).

SUMBANGAN ACEH BAGI BAHASA MELAYU DAN INDONESIA *

T.A. Sakti **
Serambi Indonesia, 21 Agu 2008

Bahasa Melayu merupakan akar utama dari bahasa Indonesia. Sepanjang sejarah perkembangannya, bahasa diperkaya sehingga ia semakin mantap berperan di seluruh Nusantara, Bahasa Melayu masih dapat dilacak jejaknya mulai abad ke-7 masa kerajaan Sriwijaya berupa prasasti-prasasti yang menggunakan bahasa Melayu kuno, seperti prasasti Kedukan Bukit (tahun 683 M), Talang Tuo (tahun 684), dan lain-lain.

In Memoriam: Magma Sastra di Tangan Prof. A. Teeuw

Rama Prabu *
Oase Kompas, 28 Mei 2012

PROF. A. Teeuw, tak banyak laman maya berbahasa Indonesia bercerita tentang hidup dan kehidupannya. Wikipedia pun hanya menulis Profesor Andries A. Teeuw lahir di Gorinchem, Belanda, 12 Agustus 1921 adalah pakar sastra dan budaya Indonesia asal Belanda. Selebihnya hanya menjelaskan Profesor Teeuw Award dimana Profesor Teeuw Foundation diluncurkan pada tahun 1991 sebagai warisan Program Studi Profesor Teeuw di Indonesia. Program ini memainkan peran penting dalam kerjasama peneliti Indonesia dan Belanda di bidang Studi Bahasa Indonesia dari tahun 1975 sampai tahun 1991. Inisiator dari Profesor Teeuw Foundation bertujuan menghormati Profesor Teeuw atas karyanya.

Sastra-Indonesia.com

Media Lamongan